Random

#7DeadlySins Dan Gigiku Sayang

Curhat boleh yaaaa hahhaha, jadi kan gagasmedia ngadain lomba tuh beberapa bulan yg lalu, lomba nulis novel dengan tema #7DeadlySins, tau dong ya 7 dosa besar di sini maksudny apa, ya kalo ga tau cari aja deh di google, gw males nyebutinny. Tapi…. sayangnya gw ga ikutan ngirim gara-gara waktu buat nulis malah dipake buat ujian akhir semester 6 dan liburan ke sawarna bareng tusi guntur zizah dan riski *antara ngerasa sedih dan senang hahahah* padahal ya gue udah punya gambaran mau nulis apa, tapi ya itu, waktuny susah, dan pas nyoba ngetik-ngetik dikit,eh gw malah bingung mau mulai nulis darimana. trus setelah tenggang waktuny habis *gw udh ngerelain ga ikut* gw coba tuh ya ngetik-ngetik lagi, dapetlah satu chapter *prolog sih sebenerny* tapi mayanlah walupun cuma satu halaman, mau baca? mau dong plis *kedip-kedip maksa*, oke here we go

****

Ketika 8 tahun tidaklah cukup untuk mengenal seseorang.

Ketika 1 hari malah terlalu lama untuk mengubah dari kenal menjadi completely stranger.

Ketika waktu bisa diulang kembali.

Ketika takdir menunggu untuk diubah.

Ketika semua pilihan ada di tanganmu.

Maukah kau kembali mengenalnya? Atau kau ingin  melupakan dan memilih  untuk mengubah segalanya?

 

I AM HAPPY.

Ketika pilihan ada di tanganmu.

 

***

Prolog

Now, 2013.

 

“Tama~”

Cowok yang dipanggil Tama itu menoleh, tak jauh dilihatnya Nina berjalan ke arahnya sambil tersenyum, Tama menghitung, sudah berapa bulan ia tidak melihat senyum tanpa beban itu.

“Hei” Tama tersenyum.

Mereka berjalan berdampingan, keduanya hanya diam. Gerbang sekolah semakin dekat, perpisahan sudah di depan mata.

“Well” Nina bersuara, tepatnya berbisik. Keduanya berhenti. Nina menarik napas berat. Air mata membasahi pelupuk matanya.

“8 taun, 8 taun kita kenal, lo inget? Kita mulai kenal kelas 4 SD, lanjut di SMP ama SMA yang sama, yaah walopun taun kemaren ga sekelas. Berantem bukan hal aneh, hampir tiap hari malah” Nina terdiam, menarik napas lagi. Ia menatap Tama, tersenyum.

“8 taun, walopun banyak hal yang ga menyenangkan terjadi, walopun hampir setaun ini kita ga sapaan, walopun gue tau lo masi marah, walopun gue tau lo nyesel udah ngabisin 8 taun ini bareng gue” Nina mengusap matanya. “kalopun harus berakhir, gue pengen berakhir dengan baik. Gue minta maaf banget kalo hari itu gue egoisnya keterlaluan”

Tama menghela napas, ia tersenyum tipis. “Gue juga, gue minta maaf”

Keduanya tersenyum lagi. Nina menghapus air matanya.

“well, nyokap gue udah standby di gerbang” Nina melambai ke arah mamanya.”Time to go. Goodbye” Nina berjalan menjauh. Tama hanya memandanginya, berharap punggung itu kembali berbalik ke arahnya.

Nina berjalan semakin lambat. Gelisah. Ia ingin berbalik, namun ego-nya melarang. Ia membuka pintu mobil. Terdiam sejenak, lalu memilih membuang ego-nya.

“TAMA!” teriaknya disela-sela keributan. Tama menatapnya dari kejauhan. “8 TAUN GUE KENAL LO, GA ADA —(ga ada satu hari pun yang gw sesali) ” Teriakan itu larut bersama teriakan siswa lainnya. Tama menaikkan alisnya, ia memilih tersenyum. Melanjutkan langkahnya menuju parkiran yang tak jauh dari gerbang. Ia menghela napas pelan.

 

Ketika pintu itu masih terbuka, tidak pernah sedetik pun terbersit keinginan untuk memasukinya, tapi setahun yang lalu pintu itu mulai menutup perlahan dan kini sudah tertutup sepenuhnya. Well, maybe it’s already time to move on and find another opened door.

****

nah baru itu doang hahahhahaah, trus pas masuk chapter satu gue mulai bingung deh mau nulis apa -___- dan sekarang gw lagi nyoba nulis yg baru *baru terooos,ga ada yg ditulis sampe tamat zzz* jadi gw nulis cerita berdasarkan pengalaman gue, ya walaupun dimodif dikit tp dasarnya ya pengalaman gue *sok banyak pengalaman pffft*

Anyway,gw masiiiiii sakit gigiiiiii, padahal udh ke dokter dan minum obat,zzzz kata dokternya disuruh ikut perawatan akar gigi aja, nah jadi tuh ya gue punya gigi bolong 2, geraham kanan kiri, yg kanan udah bolong dari jaman kapan tau, tapi ga sakit sama sekali, makan juga gw aman-aman aja, eeeh tiba-tiba geraham yg kiri sok punya jiwa solidaritas yg tinggi ikutan bolong juga dan sakit. banget. perlu gue ulang? sakit. banget. dan ini lebih sakit daripada sakit hati yang berkali-kali, tiap malem gue kebangun tiap 2 jam sekali,trus ngeringis-ringis kayak anak kecil, harus nangis dulu baru gue bisa tidur *ini aneh banget loh,abis nangis rasa sakitny berkurang dikit* gelaaa sakitnya sampe ke ubun-ubun tau, kalo ada yg ngerasain sama kayak gue dan ga nangis, aduh itu orang pasti sakti banget

Tapi yg bikin kesel adalah tiap pagi gigi gue dengan kerenny ga sakit, kan gue jadi bingung ini mesti ke dokter lagi apa engga zzzz, tapi gue pastiin nih mesti ke dokter lagi malem ini, tapi gue harus mastiin juga nih kalo sore ini harus udah rontgen gigi, kalo belum ada hasil rontgenny ntar agak sia-sia gitu balik ke dokter gigi, soalny biar sekalian diputusin ini geraham kanan harus dicabut atau masi bisa dipertahankan *udah kayak rumah tangga aja ya dipertahankan*, kalo yg kiri mah udh pasti perawatan *liat dompet, nangis di pojokan*

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s